Operasi Bedah Jantung Terbuka Pertama di NTB, Sukes!

Provinsi NTB penting memiliki pusat pelayanan jantung terpadu

Tim yang melaksanakan Operasi Bedah Jantung Terbuka perdana di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Provinsi NTB, pada hari Jum'at (16/12/22) / foto: opk

Terlaksananya operasi bedah jantung terbuka ini merupakan di RSUD NTB ini sebagai kado terindah pada HUT NTB ke 64

MATARAM.lombokjournal.com ~ Operasi Bedah Jantung Terbuka perdana dilaksanakan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Provinsi NTB, pada hari Jum’at (16/12/22), dilakukan atas sinergi Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Republik Indonesia. 

Sebagai capaian layanan kesehatan di RSUD NTB, operasi jantung ini disebut sebagaisebagai kado terindah bagi Hari Ulang Tahun (HUT) Provinsi NTB ke – 64 tahun.

Hal itu dikatakan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi NTB, Dr. H. Lalu Hamzi Fikri. 

BACA JUGA: PMI Diingatkan, Jangan Sebatas Bikin Fasilitas Mewah

Operasi Bedah Jantung terbuka ini menunjukkan RSUD NTB salah satu terbaik di luar Jawa

“Operasi bedah jantung terbuka ini adalah kado terindah bagi Provinsi NTB di HUT NTB ke – 64 yang berlangsung pada tanggal 17 Desember 2022, Luarbiasa sekali,” kata Fikri.

Ia mengatakannya saat memberikan sambutan pada Press Conference “Operasi Bedah Jantung Terbuka Perdana Jejaring Pengampun Layanan Kardiovaskular”.

Ia menjelaskan bahwa Data Riskesdas 2018 melaporkan, prevalensi penyakit jantung berdasarkan diagnosis dokter di Indonesia mencapai 1,5 persen.

Hal tersebut menandakan, 15 dari 1.000 orang di Indonesia menderita penyakit jantung. Ini cukup tinggi mengingat penduduk Indonesia sendiri mencapai 250 juta penduduk. Pentingnya bagi Provinsi NTB memiliki pusat pelayanan jantung terpadu untuk melayani pasien penyakit jantung.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Kesehatan RI, Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Budi Gunadi Sadikin merasa bangga atas capaian yang telah diraih oleh Provinsi NTB. 

“Saya bangga sekali, Ini merupakan salah satu Provinsi di luar Jawa yang maju, saya doakan semoga bisa terus maju bukan hanya di jantung, tetapi di stroke, cancer dan terkait dengan ginjal,” katanya.

Sementara itu, Direktur RSUD Provinsi NTB, dr. H. Lalu Herman Mahaputra, mengucapkan rasa syukur atas telah berlangsungnya operasi bedah jantung terbuka perdana yang berlangsung sukses. 

“Alhamdulillah kegiatan Operasi Bedah Jantung Terbuka perdana pagi ini terlaksana dengan sukses, saya menyaksikan langsung bagaimana jalannya operasi pagi ini. Trimakasih kepada Kementerian Kesehatan RI atas program yang sangat luar biasa ini. Tak lupa kepada Direktur dan Tim Pusat Jantung Harapan Kita, Bapak Gubernur, Ibu Wakil Gubernur dan Jajaran Pemprov NTB yang luar biasa memberikan Dukungan tiada henti kepada kami di RSUD Provinsi NTB,” tutur dr. Jack.

Sinergitas ini bertujuan agar menguatkan Layanan Primer pada penyakit Kardiovaskular melalui Jejaring Kardiovaskular Nasional. 

Salah satu layanan Jantung yang akan segera dibuka adalah Operasi jantung CABG/ Bypass Koroner. 

Operasi bedah bypass koroner adalah tindakan operasi yang dilakukan pada penderita Penyakit Jantung Koroner (PJK) yaitu pasien yang mengalami penyempitan atau sumbatan pada pembuluh darah arteri coroner.

Jack berharap dengan adanya layanan ini, mampu memberikan pelayanan kepada masyarakat yang selama ini memiliki masalah penyakit jantung dan bisa dilayani di daerah sendiri tanpa harus rujuk keluar daerah.

BACA JUGA: Sektor Pertanian Tumpuan Harapan Perekonomian NTB

“Harapan Kami dengan dibukanya layanan jantung paripurna ini  termasuk pelayanan bedah jantung dapat mengurangi akan kesakitan dan kematian akibat masalah penyakit jantung. Dan harapan terbesar kami adalah masyarakat NTB dapat dilayani di daerah sendiri tanpa harus di rujuk ke luar daerah sehingga meningkatkan kenyamanan bagi pasien pasien di seluruh NTB,” ungkapnya. ***