Gubernur NTB: Belajar Science Tak Harus di Luar NTB

Agenda  Youth Science Camp atau YSC 2023 ditutup

Gubernur NTB pada penutupan NTB agenda Youth Science Camp atau YSC 2023 bertajuk Stem Awareness in Youth for Next Generation (SAYANG), di  Aula Rinjani Kantor Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi NTB Kamis, (27/07/23) / Foto: her

Gubernur NTB menutup agenda Youth Science Camp atau YSC 2023, pesannya agaenda YSC ke depan pesertanyajangan hanya dari NTB

MATARAM.LombokJournal.com ~ Gubernur NTB, Zulkieflimansyah mengimbau, untuk belajar bidang science dan teknologi, tidak harus lanjut di kampus-kampus besar yang ada di Pulau Jawa.

BACA JUGA: Anak Muda NTB Harus Menguasai Ilmu Teknologi

Menurut Gubernur NTB, belajar science harus riang gembira

Menurut Gubernur NTB, kuliah belajar bidang science dan teknologi bisa di Mataram baik negeri bahkan swasta pun di NTB.

“Siapa saja yang tertarik pada bidang science dan teknologi tidak harus lanjut ke luar daerah atau kuliah di kampus-kampus besar yang ada di Pulau Jawa. Tapi bisa kuliah di Mataram baik negeri bahkan swasta pun di NTB. Yang penting untuk Strata Duanya (S2) bisa di luar negeri,” kata Gubernur NTB pada penutupan NTB agenda Youth Science Camp atau YSC 2023 bertajuk Stem Awareness in Youth for Next Generation (SAYANG), di  Aula Rinjani Kantor Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi NTB Kamis, (27/07/23).

Selain itu, Gubernur NTB menyampaikan, partisipan YSC ke depan hendaknya bukan hanya dari NTB tapi dari seluruh Indonesia. 

BACA JUGA: Kerja Sama NTB dan Konjen RRT ke Depan Diperluas

Agenda YSC 2023 yang ditutup Bang Zul sapaan Gubernur NTB itu, diselenggarakan Badan Riset dan Inovasi Daerah (BRIDA) NTB bekerja sama dengan Univeristas Teknologi Mara (UiTM) Malaysia dan Dosen Fakultas Teknik Mesin Universitas Mataram (UNRAM) 

Riang dan Gembira

Bang Zul menambahkan, memperkenalkan pelajaran Matematika, Fisika dan Kimia harus menggunakan teknik yang riang dan gembira agar anak-anak suka dan jatuh cinta sehingga tidak takut dengan pelajaran tersebut. 

Gubernur NTB yang akrab disapa Bang Zul itu mengapresiasi cara BRIDA NTB memperkenalkan pelajaran yang memang kebanyakan anak-anak tidak suka. 

Cara BRIDA memperkenalkan Science dan Teknologi dengan Ceria, riang dan gembira sudah tepat untuk menyongsong era baru untuk Indonesia Jaya. 

“Apa yang dilakukan teman-teman BRIDA dengan mengenalkan Science dan Teknologi dengan ceria riang gembira adalah suatu keniscayaan untuk menyongsong era baru untuk Indonesia Jaya,” sambung Bang Zul.

“Terima kasih kepada semua pihak penyelenggara alhamdulillah kita tutup semoga banyak menghadirkan kebaikan dan keberkahan untuk kita semua,” tutur Bang Zul. 

BACA JUGA: Wagub NTB Ingatkan Pembangunan Lingkungan Berkelanjutan

Kegiatan yang digelar sejak Sabtu (22/07/2023) lalu hingga Kamis (27/07/2023)  ini diikuti siswa kelas SMP, SMA/SMK sederajat, serta guru dibimbing langsung oleh instruktur Universitas Teknologi Mara (UiTM) Malaysia dan Dosen Fakultas Teknik Mesin Universitas Mataram.

Kegiatan kelasnya penyampaian materi selama empat hari di kelas Drobotik, Robo Maker, dan Microkontroller.***